15 Hukum Tajwid: Penguasaan Dasar Membaca Al-Qur'an Sempurna

lisa


15 Hukum Tajwid: Penguasaan Dasar Membaca Al-Qur'an Sempurna

Tajwid adalah ilmu yang mengatur cara membaca Al-Qur’an dengan baik dan benar sesuai dengan kaidah-kaidah yang telah ditetapkan. Penguasaan tajwid sangat penting bagi umat Islam karena dapat membantu dalam memahami dan menghayati isi kandungan Al-Qur’an.

Hukum tajwid terdiri dari beberapa aturan yang harus dipatuhi saat membaca Al-Qur’an. Aturan-aturan ini bertujuan untuk menjaga keaslian bacaan Al-Qur’an dan memudahkan bagi orang yang membacanya.

Adapun 15 hukum tajwid yang perlu dipahami dan dipraktikkan saat membaca Al-Qur’an adalah sebagai berikut:

15 Hukum Tajwid

Berikut adalah 15 hukum tajwid yang harus dikuasai:

  • Nun Sukun dan Tanwin
  • Izhar
  • Idgham
  • Ikhfa
  • Iqllab
  • Lam Ta’rif
  • Ro’ Tafkhim
  • Ghunnah
  • Qalqalah

Dengan menguasai hukum-hukum tajwid ini, pembacaan Al-Qur’an akan menjadi lebih baik dan sesuai dengan kaidah yang telah ditentukan.

Nun Sukun dan Tanwin

Nun sukun adalah huruf nun (ู†) yang tidak diberi harakat. Sementara itu, tanwin adalah tanda baca yang terletak di atas huruf terakhir sebuah kata dan menunjukkan bahwa kata tersebut dibaca dengan bunyi dengung.

Dalam hukum tajwid, terdapat beberapa aturan terkait bacaan nun sukun dan tanwin, yaitu:

  1. Izhar, yaitu melafalkan nun sukun dengan jelas tanpa dengung, diikuti dengan huruf berikutnya.
  2. Idgham, yaitu menyamakan bunyi nun sukun dengan huruf berikutnya yang berhuruf nun atau tanwin.
  3. Ikhfa, yaitu melafalkan nun sukun dengan samar-samar, seperti berdengung, diikuti dengan huruf berikutnya yang bukan huruf nun atau tanwin.
  4. Iqlab, yaitu mengubah bunyi nun sukun menjadi bunyi mim (ู…) sebelum huruf ba (ุจ).

Aturan-aturan ini harus diterapkan dengan benar saat membaca Al-Qur’an agar bacaan menjadi sesuai dengan kaidah tajwid.

Sebagai contoh, kata “ู…ู† ุงู„ู†ุงุณ” dibaca dengan izhar, yaitu “min an-naas”, karena nun sukun diikuti oleh huruf na (ู†). Sementara itu, kata “ู…ู†ู‡” dibaca dengan idgham, yaitu “min-hu”, karena nun sukun bertemu dengan huruf ha (ู‡). Kata “ู…ู†ูƒู…” dibaca dengan ikhfa, yaitu “ming-kum”, karena nun sukun diikuti oleh huruf kaf (ูƒ). Dan kata “ู…ู† ู‚ุจู„” dibaca dengan iqlab, yaitu “mim-ba’di”, karena nun sukun bertemu dengan huruf ba (ุจ).

Izhar

Izhar adalah hukum tajwid yang mengharuskan nun sukun atau tanwin dibaca dengan jelas tanpa dengung, diikuti dengan huruf berikutnya.

  • Izhar Halqi

    Terjadi ketika nun sukun atau tanwin bertemu dengan huruf hamzah (ุก), ha (ู‡), dan ‘ain (ุน).

  • Izhar Syafawi

    Terjadi ketika nun sukun atau tanwin bertemu dengan huruf fa (ู), syin (ุด), dan kaf (ูƒ).

  • Izhar Qamari

    Terjadi ketika nun sukun atau tanwin bertemu dengan huruf qaf (ู‚), mim (ู…), dan wawu (ูˆ).

  • Izhar Labi

    Terjadi ketika nun sukun atau tanwin bertemu dengan huruf ba (ุจ), wawu (ูˆ), dan mim (ู…) yang bertasydid.

Sebagai contoh, kata “ุงู„ุญู…ุฏ” dibaca dengan izhar halqi, yaitu “al-hamdu”, karena nun sukun bertemu dengan huruf hamzah (ุก). Kata “ู…ู†ู‡” dibaca dengan izhar syafawi, yaitu “min-hu”, karena nun sukun bertemu dengan huruf ha (ู‡). Kata “ู…ู†ูƒู…” dibaca dengan izhar qamari, yaitu “ming-kum”, karena nun sukun bertemu dengan huruf kaf (ูƒ). Dan kata “ู…ู† ู‚ุจู„” dibaca dengan izhar labi, yaitu “min-qablu”, karena nun sukun bertemu dengan huruf ba (ุจ) yang bertasydid.

Idgham

Idgham adalah hukum tajwid yang mengharuskan nun sukun atau tanwin disamakan bunyinya dengan huruf berikutnya yang berhuruf nun atau tanwin.

Terdapat tiga jenis idgham, yaitu:

  1. Idgham Mutamathilain
    Terjadi ketika nun sukun atau tanwin bertemu dengan huruf nun yang berbaris sukun.
  2. Idgham Mutajanisain
    Terjadi ketika nun sukun atau tanwin bertemu dengan huruf nun yang berbaris kasrah atau dammah.
  3. Idgham Mutlaq
    Terjadi ketika tanwin bertemu dengan huruf nun yang berbaris fathah.

Sebagai contoh, kata “ู…ู† ุงู„ู†ุงุณ” dibaca dengan idgham mutamathilain, yaitu “min-naas”, karena nun sukun bertemu dengan huruf nun yang berbaris sukun. Kata “ู…ู†ู‡” dibaca dengan idgham mutajanisain, yaitu “min-hu”, karena nun sukun bertemu dengan huruf nun yang berbaris kasrah. Kata “ู…ู†ูƒู…” dibaca dengan idgham mutlaq, yaitu “ming-kum”, karena tanwin bertemu dengan huruf nun yang berbaris fathah.

Idgham sangat penting untuk diperhatikan dalam membaca Al-Qur’an karena dapat memengaruhi makna bacaan. Misalnya, kata “ู…ู†ู‡” (dari-Nya) jika dibaca dengan idgham akan bermakna berbeda dengan kata “ู…ู†ุฉ” (nikmat).

Ikhfa

Ikhfa adalah hukum tajwid yang mengharuskan nun sukun atau tanwin dilafalkan samar-samar, seperti berdengung, diikuti dengan huruf berikutnya yang bukan huruf nun atau tanwin.

Terdapat dua jenis ikhfa, yaitu:

  1. Ikhfa Hakiki
    Terjadi ketika nun sukun atau tanwin bertemu dengan salah satu huruf berikut: tha (ุซ), jim (ุฌ), dal (ุฏ), dzal (ุฐ), ra (ุฑ), zai (ุฒ), sin (ุณ), syin (ุด), sha (ุต), dhad (ุถ), tha (ุท), zha (ุธ), ‘ain (ุน), ghain (ุบ), fa (ู), qaf (ู‚), kaf (ูƒ), dan lam (ู„).
  2. Ikhfa Syafawi
    Terjadi ketika nun sukun atau tanwin bertemu dengan huruf ba (ุจ) dan mim (ู…) yang tidak bertasydid.

Sebagai contoh, kata “ู…ู†ู‡ู…” dibaca dengan ikhfa hakiki, yaitu “ming-hum”, karena nun sukun bertemu dengan huruf mim (ู…). Kata “ู…ู†ูƒู…” dibaca dengan ikhfa syafawi, yaitu “ming-kum”, karena nun sukun bertemu dengan huruf kaf (ูƒ) yang tidak bertasydid.

Ikhfa sangat penting untuk diperhatikan dalam membaca Al-Qur’an karena dapat memengaruhi makna bacaan. Misalnya, kata “ู…ู†ู‡ู…” (dari mereka) jika dibaca dengan ikhfa akan bermakna berbeda dengan kata “ู…ู†ู…” (dari nikmat).

Iqllab

Iqllab adalah hukum tajwid yang mengharuskan nun sukun diubah bunyinya menjadi bunyi mim (ู…) sebelum huruf ba (ุจ).

Iqllab hanya terjadi pada dua kata saja dalam Al-Qur’an, yaitu:

  1. ู…ูู†ู’ ุจูŽุนู’ุฏู (setelah)
  2. ู…ูู†ู’ ู‚ูŽุจู’ู„ู (sebelum)

Kedua kata tersebut dibaca dengan iqllab, yaitu “mim-ba’di” dan “mim-qabli”.

Iqllab sangat penting untuk diperhatikan dalam membaca Al-Qur’an karena dapat memengaruhi makna bacaan. Misalnya, kata “ู…ูู†ู’ ุจูŽุนู’ุฏู” (setelah) jika dibaca dengan iqllab akan bermakna berbeda dengan kata “ู…ูู†ู’ ุจูŽุนู’ุถู” (sebagian).

Lam Ta’rif

Lam ta’rif adalah huruf lam (ู„) yang terletak di awal sebuah kata dan berfungsi untuk menunjukkan bahwa kata tersebut bermakna khusus atau pasti.

Lam ta’rif dibaca dengan dua cara, yaitu:

  1. Lam Ta’rif Mufakhkhoma
    Dibaca dengan jelas dan tidak di dengungkan, seperti dalam kata “ุงู„ุฑู‘ูŽุญู’ู…ูฐู†ู” (Yang Maha Pengasih).
  2. Lam Ta’rif Malfush
    Dibaca dengan samar-samar, seperti dalam kata “ู„ูู„ุฑู‘ูŽุญู’ู…ูฐู†ู” (milik Yang Maha Pengasih).

Lam ta’rif mufakhkhoma dibaca ketika huruf setelahnya berbaris fathah, sedangkan lam ta’rif malfush dibaca ketika huruf setelahnya berbaris kasrah atau dammah.

Lam ta’rif sangat penting untuk diperhatikan dalam membaca Al-Qur’an karena dapat memengaruhi makna bacaan. Misalnya, kata “ุงู„ุฑู‘ูŽุญู’ู…ูฐู†ู” (Yang Maha Pengasih) jika dibaca dengan lam ta’rif mufakhkhoma akan bermakna berbeda dengan kata “ู„ูู„ุฑู‘ูŽุญู’ู…ูฐู†ู” (milik Yang Maha Pengasih).

Ro’ Tafkhim

Ro’ tafkhim adalah hukum tajwid yang mengharuskan huruf ra (ุฑ) dibaca dengan tebal atau jelas.

  • Ro’ Tafkhim Mufawwal

    Dibaca sangat tebal dan jelas, seperti dalam kata “ุงู„ุฑู‘ูŽุญู’ู…ูฐู†ู” (Yang Maha Pengasih).

  • Ro’ Tafkhim Madghub

    Dibaca tebal tetapi tidak sejelas ro’ tafkhim mufawwal, seperti dalam kata “ุงู„ุฑู‘ูŽุญููŠู…ู” (Yang Maha Penyayang).

  • Ro’ Tafkhim Mushaddad

    Dibaca tebal dan ditahan selama dua ketukan, seperti dalam kata “ุงู„ุฑู‘ูŽุกููˆู’ูู” (Yang Maha Pengasih).

  • Ro’ Tafkhim Mukhaffaq

    Dibaca tebal tetapi tidak ditahan selama dua ketukan, seperti dalam kata “ุงู„ุฑู‘ูŽุญู’ู…ูŽูฐู†ู ุงู„ุฑู‘ูŽุญููŠู…ู” (Yang Maha Pengasih, Maha Penyayang).

Ro’ tafkhim sangat penting untuk diperhatikan dalam membaca Al-Qur’an karena dapat memengaruhi makna bacaan. Misalnya, kata “ุงู„ุฑู‘ูŽุญู’ู…ูฐู†ู” (Yang Maha Pengasih) jika dibaca dengan ro’ tafkhim mufawwal akan bermakna berbeda dengan kata “ุงู„ุฑู‘ูŽุญููŠู…ู” (Yang Maha Penyayang) yang dibaca dengan ro’ tafkhim madghub.

Ghunnah

Ghunnah adalah hukum tajwid yang mengharuskan bunyi dengung (mim mati) dibaca dengan jelas dan ditahan selama dua atau lebih ketukan.

Ghunnah terjadi pada huruf mim (ู…) dan nun (ู†) yang berharakat fathah tanwin atau kasrah tanwin. Berikut adalah beberapa contoh bacaan ghunnah:

  1. “ุงู„ู’ุญูŽู…ู’ุฏู” (segala puji) dibaca dengan ghunnah pada huruf mim (ู…).
  2. “ุฅูู†ู‘ูŽ” (sesungguhnya) dibaca dengan ghunnah pada huruf nun (ู†).
  3. “ู…ูู†ู’ู‡ูู…ู’” (dari mereka) dibaca dengan ghunnah pada kedua huruf nun (ู†).

Ghunnah sangat penting untuk diperhatikan dalam membaca Al-Qur’an karena dapat memengaruhi makna bacaan. Misalnya, kata “ุงู„ู’ุญูŽู…ู’ุฏู” (segala puji) jika dibaca dengan ghunnah akan bermakna berbeda dengan kata “ุงู„ุญูŽู…ู’ุฏู” (pujian).

Selain itu, ghunnah juga dapat memengaruhi panjang bacaan. Misalnya, kata “ู…ูู†ู’ู‡ูู…ู’” (dari mereka) jika dibaca dengan ghunnah akan dibaca lebih panjang dibandingkan jika dibaca tanpa ghunnah.

Qalqalah

Qalqalah adalah hukum tajwid yang mengharuskan huruf qaf (ู‚) dibaca dengan jelas dan ditekan pada makhrajnya.

  • Qalqalah Sughra

    Dibaca dengan tekanan sedang, seperti dalam kata “ู‚ูุฑู’ุขู†ู‹ุง” (Al-Qur’an).

  • Qalqalah Wusta

    Dibaca dengan tekanan lebih kuat, seperti dalam kata “ุฃูŽู‚ู’ุฑูŽุฃู’” (bacalah).

  • Qalqalah Kubra

    Dibaca dengan tekanan paling kuat, seperti dalam kata “ุฃูŽู‚ูู…ู ุงู„ุตู‘ูŽู„ูŽุงุฉูŽ” (dirikanlah salat).

  • Qalqalah Jalalah

    Dibaca dengan tekanan yang sangat kuat, khusus pada huruf qaf dalam lafaz “ุงู„ู„ู‡” (Allah).

Qalqalah sangat penting untuk diperhatikan dalam membaca Al-Qur’an karena dapat memengaruhi makna bacaan. Misalnya, kata “ู‚ูุฑู’ุขู†ู‹ุง” (Al-Qur’an) jika dibaca dengan qalqalah sughra akan bermakna berbeda dengan kata “ุฃูŽู‚ู’ุฑูŽุฃู’” (bacalah) yang dibaca dengan qalqalah wusta.

FAQ

Berikut adalah beberapa pertanyaan yang sering diajukan tentang hukum tajwid:

Pertanyaan 1: Apa itu tajwid?
Jawaban: Tajwid adalah ilmu yang mengatur cara membaca Al-Qur’an dengan baik dan benar sesuai dengan kaidah-kaidah yang telah ditetapkan.

Pertanyaan 2: Apa saja hukum tajwid yang penting untuk dikuasai?
Jawaban: Ada 15 hukum tajwid yang penting untuk dikuasai, yaitu nun sukun dan tanwin, izhar, idgham, ikhfa, iqllab, lam ta’rif, ro’ tafkhim, ghunnah, dan qalqalah.

Pertanyaan 3: Bagaimana cara membaca nun sukun dan tanwin?
Jawaban: Nun sukun dan tanwin dibaca dengan berbagai cara tergantung pada huruf berikutnya, yaitu izhar, idgham, ikhfa, dan iqllab.

Pertanyaan 4: Apa yang dimaksud dengan ro’ tafkhim?
Jawaban: Ro’ tafkhim adalah hukum tajwid yang mengharuskan huruf ra (ุฑ) dibaca dengan tebal atau jelas.

Pertanyaan 5: Apa pentingnya mempelajari hukum tajwid?
Jawaban: Mempelajari hukum tajwid sangat penting untuk menjaga keaslian bacaan Al-Qur’an dan memudahkan bagi orang yang membacanya.

Pertanyaan 6: Bagaimana cara menguasai hukum tajwid?
Jawaban: Menguasai hukum tajwid dapat dilakukan dengan mempelajari teori dan mempraktikkannya secara teratur.

Pertanyaan 7: Di mana saya bisa belajar hukum tajwid?
Jawaban: Hukum tajwid dapat dipelajari dari buku, kursus, atau guru privat.

Itulah beberapa pertanyaan yang sering diajukan tentang hukum tajwid. Semoga penjelasan ini bermanfaat bagi Anda.

Selain memahami hukum tajwid, ada beberapa tips yang dapat membantu Anda meningkatkan kualitas bacaan Al-Qur’an Anda. Tips-tips tersebut akan dibahas pada bagian selanjutnya.

Tips

Berikut adalah beberapa tips untuk meningkatkan kualitas bacaan Al-Qur’an Anda:

1. Pelajari dan pahami hukum tajwid dengan baik.
Pemahaman yang baik tentang hukum tajwid akan membantu Anda membaca Al-Qur’an dengan lebih akurat dan fasih.

2. Berlatihlah secara teratur.
Semakin sering Anda berlatih, semakin mahir Anda dalam membaca Al-Qur’an dengan baik dan benar.

3. Dengarkan bacaan dari qari atau guru yang ahli.
Mendengarkan bacaan dari orang yang ahli akan membantu Anda memperbaiki teknik membaca dan memahami keindahan bacaan Al-Qur’an.

4. Rekam bacaan Anda dan dengarkan kembali.
Merekam bacaan Anda sendiri dan mendengarkannya kembali dapat membantu Anda mengidentifikasi kesalahan atau kekurangan dalam bacaan Anda.

Dengan mengikuti tips-tips di atas, Anda dapat meningkatkan kualitas bacaan Al-Qur’an Anda dan semakin menghayati keindahan kalamullah.

Kesimpulannya, mempelajari dan menguasai hukum tajwid sangat penting bagi setiap umat Islam yang ingin membaca Al-Qur’an dengan baik dan benar. Dengan memahami dan mempraktikkan tips-tips yang telah dibahas, Anda dapat meningkatkan kualitas bacaan Al-Qur’an Anda dan semakin mendekatkan diri kepada Allah SWT.

Kesimpulan

Hukum tajwid merupakan ilmu yang sangat penting untuk dikuasai oleh setiap umat Islam yang ingin membaca Al-Qur’an dengan baik dan benar. Dengan mempelajari dan mempraktikkan hukum tajwid, kita dapat menjaga keaslian bacaan Al-Qur’an dan memudahkan bagi orang yang membacanya.

Kelima belas hukum tajwid yang telah dibahas dalam artikel ini merupakan dasar-dasar yang harus dikuasai untuk dapat membaca Al-Qur’an dengan baik dan benar. Selain memahami hukum tajwid, kita juga perlu berlatih secara teratur dan mendengarkan bacaan dari qari atau guru yang ahli.

Dengan menguasai hukum tajwid dan mempraktikkannya dengan baik, kita dapat meningkatkan kualitas bacaan Al-Qur’an kita dan semakin menghayati keindahan kalamullah. Semoga ilmu yang telah kita peroleh ini dapat bermanfaat dan menjadi bekal bagi kita dalam beribadah kepada Allah SWT.


Artikel Terkait

Bagikan:

lisa

Hai, nama aku Lisa! Udah lebih dari 5 tahun nih aku terjun di dunia tulis-menulis. Gara-gara hobi membaca dan menulis, aku jadi semakin suka buat berbagi cerita sama kalian semua. Makasih banget buat kalian yang udah setia baca tulisan-tulisanku selama ini. Oh iya, jangan lupa cek juga tulisan-tulisanku di Stikes Perintis, ya. Dijamin, kamu bakal suka! Makasih lagi buat dukungannya, teman-teman! Tanpa kalian, tulisanku nggak akan seistimewa ini. Keep reading and let's explore the world together! ๐Ÿ“–โค๏ธ

Tags

Cek di Google News

Artikel Terbaru